Anak Saya Hanya Satu, Memangnya Kenapa?

"Kapan Saladin punya adik?"
Pertanyaan ini sering banget terlontar dari mulut tetangga, dari teman SMP, dari banyaak orang.
Saya hanya bisa mesam-mesem. Basa-basi, ah! Paling mereka juga gak serius tanyanya. Herannya,
ada yang belum pernah ketemu, hanya kenal via WA, juga bertanya hal yang sama, Gubrak!
Seolah-olah punya anak tunggal adalah sebuah dosa..
Jauh sebelum nikah, saya memang hanya ingin punya 1 anak. Untung suami juga setuju.
Naasnya, punya anak 1 saja jadi membuat sang ibu dicap macam-macam:
1. Malas Mengasuh
"Mengasuh 1 anak kan gampang, pasti ibunya malas punya anak banyak!".
Saya tertawa aja kalau ada yang berkomentar seperti itu. Mengasuh 1 anak atau 11 anak sama saja,
pasti capek. Tantangannya juga beda-beda.
2. Pelit

Ya, punya 1 anak memang bisa menghemat uang untuk beli susu, bayar SPP sekolah juga hanya untuk
1 orang, tapii...Dikatain PELIT, hahahaha! Biarin saja deh, mereka juga gak ikut bayarin uang jajannya
Saladin.
3. Terlalu Mikir Duniawi
Suatu ketika, saya bilang di sebuah grup WA, kalau punya 1 anak membuat saya bisa fokus kerja.
Kalau misalnya Saladin punya adik bayi, berarti pas dia sekolah saya gak bisa nulis dong!
Harus menggendong, mandiin endebre-endebre. Eh malah dibilang gak mikir akhirat, karena punya
anak banyak itu bisa membuat sanga ibu otomatis masuk surga. Ha, no comment wis..

Selama ini ya selow aja kalau ada yang ikutan berkomentar seperti itu. Buat apa emosi?
Toh saya yang menjalaninya. Ayah Saladin juga gak pernah nyuruh saya lepas KB. Padahal kami
berasal dari keluarga besar. Saya 4 bersaudara dan beliau malah 6 bersaudara. Punya 1 anak membuat
kami merasa...baik-baik saja.
Kalau ada ibu yang punya anak tunggal, juga pasti punya alasan masing-masing. Misalnya:
1. Sakit
Kalau ibu pas hamil sering pendarahan, apa dia mau hamil lagi? Katanya sih kondisi kehamilan anak
kedua dan pertama itu berbeda, tapi bisa jadi sang ibu ingin cari selamat, kan? Pendarahan biasanya
muncul karena ada myom dalam kandungan, dan penyakit itu bisa membesar seiring dengan
perkembangan janin. Hamil lagi berarti cari mati, ogah ah!
2. Trauma

Bisa jadi seorang ibu trauma saat melahirkan, misalnya bayi baru bisa keluar dari rahim setelah
kontraksi berjam-jam, persalinan sulit, atau air ketuban sudah hijau, dll. Rasa takut ini masih
menggelayut, dan dia jadi kapok hamil lagi. Trauma memang bisa dihilangkan, tapi kebanyakan susah
hilang karena sudah masuk ke alam bawah sadar.
3. Gak Ada yang Bantu Jaga Anak
Ada seorang teman yang berprofesi sebagai guru les, dia baru berangkat kerja jam 2 siang hingga
maghrib. Anaknya pulang sekolah (SD) pukul 2 siang. Dia sudah besar, jadi berani jaga rumah sendiri.
Kalau dia hamil dan punya bayi lagi, siapa yang mau jagain saat harus kerja? Sang ibu sudah
almarhumah, mertua ogah ngasuh bayi lagi, dan kurang percaya pada baby sitter,
sementara biaya daycare juga selangit. Punya 1 anak adalah cara aman baginya untuk membantu
suami mencari nafkah tanpa bingung harus nitip anak di mana.
Jadi, ibu-ibu yang punya 1 anak, gak usah sedih ya kalau ada komentar jahat. Tutup kuping aja,
karena mereka bisa jadi cuma basa-basi. Kita yang menjalani hidup,dan kita tahu plus minusnya
punya anak tunggal. Kalau ada yang bilang nanti anaknya manja, ya senyumin aja. Manja atau gak
manja kan tergantung pola pengasuhannya.
Bagaimana, teman-teman ingin punya anak 1 atau banyak?

Komentar

  1. Iya mbaa santai ajaa kayaknya orang yg nanya kek gitu cuma sekedar basa-basi aja sih yaaa

    BalasHapus
  2. wow... saya belum pernah sih denger kmentar miring masalah anak, saya mah dua anak cukup meskipun saya juga dari keluarga besar. Saya 5 bersaudara sedangkan suami 6 bersaudara, hehehe

    BalasHapus
  3. Hai mba salam kenal yah... Aku jg cuma punya anak semata wayang dan udh remaja Alkhamdullilah... Yah disyukuri aja biar cmn atu"nya..emg sk sebel kl ada yg nanya kok cm satu.. Ga nambah lg.. Blaa" smpe bosen sy jwbnya hi hi.. Dulunya sy trauma gegara ssh ngelahirin dn perjuangan bgt jam 12 mlm jalan kaki ke bidan gegara ga ada kendaraan... Motor aja kg ada maklum jmn dl msh idup susah 😞hi hi. Sampe akhirnya mules dr jam 12 mlm keluar flek.. Ketuban pecah.. muntah" bdn dah lmz... Eh tu bayi baru nongol bsk siangnya jam 11 stlh emaknya mulez gak kuat lg ngeden dan terpaksa disuntik spy strong buat ngeden... Tp udhnya hepiiii bgt.. Sakit jd ilang semua... Duh panjang bgt ni tuliisan ku 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mbak, makasih udah berkunjung :)
      trauma emang lama ngilanginnya

      Hapus
  4. Kemampuan org kan beda2 ya, klo aku paham bgt knp ada yg cm pgn pny anak 1. Bisa aja krn lingkungannya gak mendukung, blm lg trauma. Mending punya anak satu klo gk sanggup dr pada stres dan dzolim ke anak. Krn pny anak gk cuma ngurusin fisiknya tp jg akhlaknya dan bnyk hal

    BalasHapus
  5. Hoalah Mbak, santai saja. Mungkin mereka cuma mengajak bercanda :D

    BalasHapus
  6. Aku sbnrnya malah ga pgn punya anak. tp akhirnya ngalah krn suami pgn. tp pas hamil anak kedua aku smt marah, nangis, ga trima saking ga pgnnya punya. jujur aku memang ga suka anak mba. ga tahan aja dgr tangisan dan suara ribut2. tp skr sih akhirnya terbiasa . ama org2 yg suka judge seenak udelnya itu, prnh aku semprot kok :p. kalo suka punya banyak anak, situ aja yg hamil. ngapain nyinyir ama org yg jelas2 ga suka punya anak banyak. bilang aja iri ngeliat aku bisa trveling sering dan ga rempong ama anak :p. aku semprot gitu orangnya. males memang ketemu org yg nyinyir mulutnya gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. punya anak kadang emang bikin stress mbak....

      Hapus
  7. Aku melihat ibu-ibu yang memiliki anak tunggal itu biasa saja sih Kak, menurutku mereka punya tujuan masing-masing dalam memiliki 1 anak. Yang penting, si ibu mampu mengasuh dengan baik, itu sudah lebih dari cukup.

    Semangat Kakak!

    BalasHapus

Posting Komentar