Minggu, 24 April 2022

Puasa di Hongkong dan Belanda, Seperti Apa Serunya?

 “Boleh puasa enggak?” Itu yang daku rasa ketika melakukan wawancara dengan seorang kawan yang pernah bekerja di Hongkong. Bagaimana tantangan saat puasa di luar negeri? Begitu juga dengan kawan lain yang bertahun-tahun tinggal di Belanda, ramadhannya gimana ya?

Sobat Bunda Saladin pernah merasakan puasa di luar negeri? Daku juga penasaran nih. Yuk kita simak hasil wawancara dengan Kak Ida Raihan (yang pernah puasa di Hongkong) dan Dek Arin Gayatri (yang puasa bertahun-tahun di Belanda).

Puasa di Hongkong, Lancar Bagai Jurusnya Jet Li

Kak Ida Raihan saat ini tinggal di Surabaya tetapi beberapa tahun lalu pernah kerja di Hongkong. Beliau cerita sebenarnya ramadhan biasa-biasa saja, juga bersyukur karena diperbolehkan puasa oleh boss. Eh beneran lho daku pernah baca di sebuah buku kalau rata-rata boss di sana melarang puasa karena takut karyawannya kecapekan, bahkan meninggal!

                                                        Sumber foto: IG @Idaraihan

Kak Ida bersyukur karena dapat kemudahan berpuasa. Apalagi durasi puasa juga relatif singkat, malah lebih awal sedikit daripada di Indonesia. Subuh kadang baru muncul jam 5 pagi lalu maghribnya juga jam 5 sore. Puasa di luar negeri walau jadi minoritas ternyata diberi kemudahan, alhamdulillah.

Untuk sahur juga enggak masalah karena Kak Ida jarang bangun sahur, jadi mengakalinya dengan makan sebelum tidur. Saat berbuka juga cukup minum susu kedelai dan makan snack. Benar-benar woles karena jam makan malam sang bos sekitar pukul 20:00.  Wah senangnya karena bisa buka puasa di luar negeri dengan lancar.

                                                            Sumber foto: Pexels
                                                

Ada satu kejadian lucu saat berpuasa di Hongkong. Kak Ida menjelaskan ke boss kalau baru boleh berbuka saat matahari tenggelam. Jam 9 pagi sang boss teriak-teriak, ternyata matahari tertutup awan, jadi dikira sudah boleh berbuka. Wkwkwk.

Ramadhan Asyik di Belanda

Nah kita geser ke Eropa tepatnya di Amsterdam, Belanda. Arin Gayatri sudah stay di sana selama 11 tahun. Tantangan berpuasa di Belanda jauh lebih besar karena subuh jam 4:45 pagi sementara maghribnya jam 20:30. Cukup lama juga ya, lebih dari 15 jam.

                                                    Sumber foto: IG-nya Arin

Kenapa puasa di luar negeri lama? Ya karena jam subuh dan maghrib berbeda-beda kalau winter dan summer. Kita beruntung karena Indonesia negeri tropis jadi jam subuh dan maghrib relatif sama tiap tahun.

Back to Arin’s story. Karena maghribnya sudah malam maka isya’nya juga lebih lambat (jam 22:30) dan tarawih nyaris tengah malam. Arin baru bisa tidur nyaris jam 12 malam dan ketika bangun sahur penuh perjuangan karena jam 4 kudu melek. Wiih kebayang ngantuknya, mau enggak sahur juga durasi puasanya panjang banget.

                                                             Sumber foto: Pexels

Arin cerita waktu pertama kali puasa di Belanda, penuh perjuangan juga karena saat ramadhan sedang summer. Artinya matahari bersinar lebih lama dan maghrib baru jam 11 malam (nangis lah daku kalau puasa sampai jam segitu).

Bayangkan guys! Subuh jam 3 pagi dan maghrib jam 11 malam berarti puasanya total 20 jam. Diberkatilah mereka yang puasa di Belanda saat summer karena Allah yang menguatkannya. Apalagi isya’ baru jam 00:30 sehingga tarawih pun tengah malam. Sungguh tantangan puasa di luar negeri yang begitu besar.

Meskipun durasi puasa di Belanda luar biasa tetapi Arin tetap bersyukur karena lingkungannya mendukung. Cuaca juga tidak terlalu panas sehingga enggak kehausan. Namun ia kangen dengan suasana ramadhan di Indonesia dan terutama ketika sahur dan berbuka dengan keluarganya di Malang.

 Kalau baca pengalaman 2 kawan yang puasa di luar negeri rasanya bersyukur ya bisa puasa di Indonesia. Namun mereka kuat banget bisa teguh beribadah walau jadi minoritas. Kalau kawan-kawan ada yang pernah merasakan ramadhan di luar negeri?

7 komentar:

  1. Iyah, bersyukur aku tu, diberi semua kemudahan sewaktu di sana. Etapi ya banyak juga yang kurang beruntung dapet majikan pelit soal makanan.

    BalasHapus
  2. 20 jam berpuasa di belanda, lama banget ya
    dulu pernah punya keinginan untuk puasa di luar negeri, biasanya beberapa hari sebelum lebaran saya sudah nggak dirumah, karena seringnya traveling. CUman gagal mulu pas giliran mau puasa + lebaran di luar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asyik banget Kak Ainun hobi traveling.

      Iya udah megap-megap kalau puasanya 20 jam.

      Hapus
  3. Aku tuh pengeeeen mba ngerasain puasa pas di LN. Sbnrnya pernah coba pas masih kuliah di Penang. Tapi itu mah sama aja kayak Indonesia, sama2 tropis 🀣🀣. Jadi ga kuanggab. Aku PGN ngerasain di negara yg totally beda, kayak Eropa, atau benua lain yg perbedaan waktunya banyak

    Blm kesampaian aja. Krn aku masih galau, kalo kesana pas puasa, berarti aku ga bisa kulineran, dan ga bisa terlalu eksplor banget, takut capek πŸ˜…. Dipikir, rugi juga. Kecuali kalo negaranya udh aku datangin sering.

    Tapi sering denger cerita dari suami pengalaman dia puasa di Eropa. Karena dulu mertua penempatan diplomatnya banyak di Eropa. Jerman, Finlandia, Bulgaria. Naaah suami rada nakal juga.. jadi kalo puasa jatuh apa summer, dia LGS balik ke Indonesia, puasa di Jakarta 🀣. Tapi kalo puasa jatuh pas winter, dia milih puasa di Eropa Krn jauh LBH singkat πŸ˜…πŸ˜….

    BalasHapus
  4. Ahahah ngakak deh baca cerita tentang Pak Raka.

    BalasHapus
  5. Puasa di luar negeri yang paling kerasa pasti perbedaan Zona waktu dan iklimnya sih. Pengalaman lain pasti soal menu berbuka dan sahurnya yang pasti jauh berbeda banget dengan masakan lokal Indonesia. Pasti seru banget

    BalasHapus