Rabu, 12 Mei 2021

Lebaran di Prancis, Apakah Semanis Kukis?

Hai sobat Bunda Saladin, selamat lebaran ya! Semoga ibadah kita di bulan puasa diterima oleh-Nya. Beneran, puasaan ini gak kerasa banget, tahu-tahu udah mau lebaran aja.

Khusus lebaran ini saya mau nulis tentang berlebaran di Prancis. Kemarin udah wawancara mbak Ismah, seorang WNI yang bermukim di sana selama 25 tahun.



Seperti apa sih lebaran di Prancis? Yuk kita simak wawancaranya.

Avi (A):  Kalau lebaran, salatnya di mana?

Ismah (I): Kalau lebaran saya dan anak-anak Sholat di masjid dekat rumah. Masjid kami besar dan megah. Nih ya saya lihatin foto mesjidnya. (keterangan: Mosquee de Tremblaay Umtref).



A: Seperti apa nuansa lebaran di Prancis?

I: Nuansa lebaran di Perancis: di jalanan banyak muslim/muslimah memakai pakaian muslim, lelaki biasa pakai baju putih panjang yang seperti di Mekkah.  Setelah Sholat Idul Fitri, ya sepi lagi.

A: Seperti apa halal-bihalal di KBRI?

I: Ada halal-bihalal di KBRi yakni di kediaman Pak Dubes (rumah besar). Saya sejak 1996 belum pernah ikut halal-bihalal, hihi, selalu ada halangan. Tapi kalau bukber saat Ramadhan (sebelum ada corona), saya dan anak-anak ikut bukber di KBRI Paris setiap Sabtu (bukber seminggu sekali).

A: Apakah Rani dan kakaknya mengenal tradisi baju lebaran?

I: Rani-Aïcha sama Abram nggak mengenal tradisi baju lebaran, kalau Rani yang namanya baju hampir tiap bulan beli,hihi. Abram nggak merhatiin baju, dia sibuk belajar terus.



Keterangan: Mbak Isma punya 2 anak di Prancis, yakni Rani-Aicha yang cantik dan kakaknya Abram yang gagah.



A: Apakah yg paling dirindukan dari lebaran di Indonesia?

I: Saya tidak begitu merindukan lebaran di Indonesia karena sudah terbiasa jauh dari keluarga. Sejak lulus SMP saya pindah dari rumah orang-tua untuk melanjutkan sekolah ke Yogyakarta. Jadi saya ini tidak terlalu akrab dengan suasana lebaran/ngumpul keluarga. Hihi.Kalaupun kangen, saya tuh kangen ama Nenek saya (dari fihak ibu), tapi beliau juga sudah meninggal ...

A: . Di perumahan mbak Ismah kan penghuninya beragam. Apakah mereka tahu bahwa ada lebaran?

I: Ya, mereka tahu kalau ada lebaran, khabarnya mereka akan bikin barbeque nanti. Ooh kalau soal pesta sih mereka selalu tahu.

Tambahan:  Nah, ini barusan rapat di perumahan buat Idul Fithri. Pestanya nanti hari Ahad

Directris ngasih € 250 buat makan-makan 14 keluarga. 1 € itu Rp 15.000,- lebih. Jadi kurang-lebih 4 juta Rupiah.

Alhamdulillah. Begitulah keadaan di Perancis. Tapi tidak semua perumahan seperti ini...

Keterangan: Mbak Ismah tinggal di perumahan, maksudnya 1 rumah besar yang terdiri dari banyak penghuni. Kamarnya layak dan mendapat ada aturan bagi penghuninya. Jadi di bayangan saya seperti asrama gitu.



A: Apa kendala berlebaran di Prancis?

I: Kendala lebaran di Perancis kalau kita sedang kerja. Ya jadinya nggak bisa ikut Sholat Id. Saya pernah nangis di bus pergi kerja ke restorant, di jalan orang-orang pergi ke mesjid, bahkan di bus itu ada penumpang pakai baju lebaran. Setelah tahun itu, saya nyiapin minta cuti sebelum hari lebaran.

Wah cerita lebaran di Prancis menarik sekali ya. Ternyata di sana ada juga komunitas muslim, karena Mbak Ismah cerita ikut pengajian. Semoga para sobat Bunda Saladin jadi nambah pengetahuannya akan dunia dan juga semoga kita bisa sama-sama traveling ke Prancis.

 

 

 


 

 

 

30 komentar:

  1. Menarik ya kak suasana lebaran di Prancis, bacanya sambil ngebayangin suasana disana, pas lebaran ini berarti musim dingin ya.

    BalasHapus
  2. Ehm sepertinya lebaran tahun ini di musim semi atau panas

    BalasHapus
  3. Wah, senangnya dapat cerita tentang lebaran di Perancis dari Mbak Isma...Memang kalau bukan libur nasional, kalau itu hari kerja/sekolah ya Idul Fitri masuk seperti biasa.
    Seperti saat saya tinggal di Amerika, jauh hari suami izin ga masuk kuliah dan anak saya ga masuk sekolah karena Idul Fitri jatuh pada hari kerja/sekolah

    BalasHapus
  4. Wah iya Mbaak kalau lebaran di luar negeri itu rasanya beda jauh ya? Dulu berapa tahun mukim di Amerika?

    BalasHapus
  5. Selamat lebaran ya Mb Avi. Baca kisah Mb Ismah menarik sekali lebaran di Prancis, meski hidup beragam tapi ternyata mereka tahu ya klo ada lebaran hehe. Anak2 belaiu ganteng dan cantik euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbaa, karena ayahnya orang India jadi wajahnya eksotis, unik, ganteng dan cantik.

      Hapus
  6. Lebaran di Indonesia enggak bikin kangen ya Mbk? Wah, di luar ternyata makin happy, selamat ya

    BalasHapus
  7. Wah seru ya bisa Lebaran di Prancis, btw kalo aku bakalan kangen opor, rendang sama teman-temannya kalo Lebaran gak di Indo

    BalasHapus
  8. Beda ya kalo terbiasa merantau, kayak ringan aja gitu lebaran jauh dari negara sendiri dan keluarga. Kayaknya aku belum bisa begitu hihi. Tapi Mbak Ismah pasti dapet pengalaman yang lebih berharga bisa lebaran di negara lain :D

    BalasHapus
  9. Lebaran di luar negeri, apalagi di negeri orang yang bukan mayoritas muslim tentu ada suka dukanya tersendiri ya. Seperti cerita mbak Ismah yang tidak bisa ikut sholat Ied karena bekerja. Tapi sepertinya nilai toleransi juga ada di sana karena walau berbeda tetap saja ada acara untuk menghargai yang lebaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, jadi lebih belajar tentang toleransi

      Hapus
  10. Ternyata lebaran di sana suasananya cukup umum ya, maksudnya bukan yang minoritas dan terbatas banget. Udah 25 tahun tinggal di sana, pasti macam-macam pengalaman terutama idulfitri yang didapat. Hidangan dan masakan ala sana ketika pesta pasti seru dan beragam juga. Koo jadi pengin ke Prancis ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, iya semoga suatu saat bisa traveling ke sana

      Hapus
  11. aku bolehkah dikenalin sama Abram? Hiyaaaa, hahaha
    menarik juga ya pengalamannya lebaran di Prancis
    yang kurang ya fotonya
    pengen tahu banget aku tuuuh dekorasi atau makanannya saat lebaran di prancis tuh apa aja, hahaha

    BalasHapus
  12. ANak-anaknya sudah remaja yaa..
    Beneran warga Prancis ini ramah-ramah dan sebenernya toleransi itu begitu terasa ketika kita jauh dari negeri sendiri yang masyarakatnya kaum mayoritas.

    Barakallahu kak Ismah dan keluarga di Prancis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah gede. Abram baru aja keterima di kampus

      Hapus
  13. Ketika kita tinggal di negara yang islam menjadi minoritas, mau gak mau kita harus patuh pada peraturan mereka yaa karena di sana gak akan ada tanggal merah dan cuti bersama untuk merayakan lebaran

    BalasHapus
  14. Waaaahh, beda culture beda keseruan yaaaa. Tapi tetap merayakan kebersamaan berlebaran. Seru banget, anaknya yg perempuan cantik banget.... berarti itu perumahannya mayoritas muslim kah? Atau memang kalaubada hari raya agama gitu memang ada perayaan untuk sama-sama saling menghargai?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya anak ceweknya berpotensi jadi selebgram.

      minoritas, Mbak

      Hapus
  15. Wah, saya jadi bayangin bisa berkunjung ke Perancis mbak. Tapi memang ya kalau di negeri orang Islam masih minoritas.meski demikian nggak menyurutkan keinginan menikmati kebahagiaan berlebaran. Btw, cantik banget ya si Rahi. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cantik buanget, ampe saya bilang kalo di sini auto jadi selebgram.

      Hapus
  16. lebaran di luar negeri bagi para muslim Indonesia pasti banyak cerita serunya ya, mbak. aku penasaran nih sama rumah yang ditempati ibunya

    BalasHapus
  17. Akutuh selalu pengeeeen ngerasain lebaran di negara yg bukan mayoritas muslim. Tp selama ini suami ga mau Krn waktu itu msh ada mama mertua. Tp Krn skr mama udh ga ada, aku Pengen ntr kalo pandemi udh selesai, cobain ah lebaran di Eropa ATO di negara manapun yg bukan mayoritas tadi. Pengen tau aja suasananya :).

    Sama kayak mba ismah ini, aku ga terlalu ngikutin tradisi lebaran. Pas lebaran aja kami semua lgs pindah hotel. Dan di hotel ya sama aja kayak hati2 biasa. Ga ada yg spesial. Kalo kangen Ama lontong, biasanya tinggal ke rumah Om ATO tanteku :D.

    BalasHapus
  18. iya lebih praktis gitu ya Mbak, gak usah masak-masak heboh xixixiix.

    BalasHapus