Senin, 19 September 2022

Resensi Lupus n’ Work, Kisah si Lupus yang Masih Gokil

 

Penulis: Hilman Hariwijaya (alm)

Tahun: 1994 (cetakan pertama)

Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama

 

Siapa yang masih suka baca Lupus? Kalau weekend, lagi gabut, atau suntuk, daku baca buku-buku Lupus karya mendiang Hilman (al fatihah). Bukunya wow banget lho dan udah laku lebih dari 1,4 juta kopi di seluruh Indonesia! Mantap!



Kali ini buku berjudul ‘Lupus n Work’ udah daku baca hanya dalam beberapa jam, karena ceritanya ringan, lucu, dan seru banget. Emang Lupus bisa working alias kerja sambil sekolah?

Dikisahkan Lupus yang sudah SMA, mencari cara agar ia mendapatkan uang saku tambahan. Maklum, sang Mami saat itu sudah berstatus single parent (karena Papinya udah alm). Mami emang punya bisnis katering tapi ia enggak mau ngerepotin maminya.

Kerjaannya Lupus Kayak Gimana?

Sebagai anak SMA maka Lupus cari kerjaan sambilan dan ia akhirnya berjualan stiker dan barang-barang cetakan lain. Tentu dikerjain bareng duo sohibnya, Boim dan Gusur. Dicetaknya di percetakan punya kerabat jauhnya. Bisnisnya lumayan laku, walau ada kendala. Apa masalahnya? Baca sendiri lah wkwkkw.

Yang daku suka dari buku ini karena Lupus tuh anaknya lucu, gokil, dan friendly. Anak extrovert gitu lhoo yang temannya banyak banget. Walau Lupus dari golongan yang biasa-biasa saja tapi temannya tetap mau bergaul. Termasuk Poppy yang dari golongan menengah ke atas.

Pertemuan dengan Olga

Ada yang suka baca Olga juga? Olga adalah anak SMA yang punya side job sebagai penyiar radio, dan bukunya juga ditulis oleh Hilman. Nah, di buku Lupus n Work, ada bab di mana Lupus diketemukan dengan Olga.



Pasti seru banget kalau ngebayangin Lupus yang suka main tebak-tebakan, eh ketemu ama Olga yang suka ngocol. Di imajinasiku adalah Irgi Fahrezi (pemeran sinetron Lupus) ketemu ama Sarah Sechan (pemeran sinetron Olga) lalu mereka main bareng.

Lucunya, si Olga yang biasanya diuber-uber ama Somad (penggemar beratnya), kali ini dikejar ama Boim! Olga jelas lari karena enggak doyan ama keduanya. Ternyata Boim dan Somad masih saudara jauh, dan Olga kaget banget.

Daku belum nonton film Lupus tapi dulu beberapa kali nonton sinetron Lupus Milenia (season 1) dan kalau baca buku Lupus pasti kebayang pemerannya (maap ye Bang Hilman). Ada Fanny Fadhilah yang emang cucok banget jadi Boim yang langsing banget plus item manis. Ada Fahmi Bo yang identik dengan Gusur yang emang badannya super montok (yaa dan walau beliau main di sinetron lain seperti TOP kok keinget Gusur terus ya), dll.



Yang jelas kalau kamu lagi bete berat, baca deh buku-buku Lupus, Lupus ABG, Lupus Kecil, Olga, Vladd, dll. Dijamin ngakak! Meski sekarang sudah enggak ada yang baru lagi (karena Hilman udah tiada dan belakangan lebih sering nulis skrip sinetron), tapi Lupus masih asyik untuk dibaca ulang.

Terima kasih kepada Bang Hilman yang telah menuliskan buku-buku yang lucu dan semoga menjadi amal jariyah.

Tulisan ini diikutkan dalam JaneXLiaRC September 2022 tema ‘bebas’.

24 komentar:

  1. Eh yg lupus work aku belum bacaaaa, Duuuh kok bisa Yaa. Soalnya semua buku dia aku baca dan punya mbaaaa šŸ¤£šŸ¤£. Ntr mau cari deh.

    Lupus, Olga, ini bacaanku zaman SMP dan SMU. Selalu ngakak pokoknya šŸ¤£šŸ¤£. Inget banget pernah baca diem2, dan tiba2 pas part yg lucu, aku LGS meledak ketawa, ketahuan guru deh sedang baca novel wkwkwkwkwkw.

    Ga pernah bosen baca ini. Filmnya sempet nonton. Dan buat ku cuma Ryan Hidayat yg paliiiiiing bisa menjadi tokoh lupus, yg sesuai Ama novel. Mulai dari rambut, gaya, karakter, . Makanya pas Ryan Hidayat meninggal, aku sedih banget sih šŸ˜­.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah daku belum nonton versi filmnya nih.
      Iyaa bukunya Bang Hilman banyak banget dan ada sebagian yg blm baca juga.

      Hapus
  2. Emang seru banget ini buku2nya lupus dan karya kang hilman lainnya. Senangnya bisa meninggalkan warisan yang bikin hepi begini, ya

    BalasHapus
  3. Lupus ini awalnya dimuat serial di majalah Hai, Mbak. Kalau Olga itu dimuat serial di majalah MODE. dan saya suka semuanya...
    Saya sudah baca bukunya sejak harganya masih 1500 hehehe. Terus makin happy, saat teman SD saya, ajak nonton video Lupus di rumahnya. Waktu itu yang main Ryan Hidayat dan Nurul Arifin. Pokoknya Lupus selalu di hati hehehe.

    BalasHapus
  4. wahhh ada lagi ya... menarique juga. bahwa karakter dan sub karakternya bisa terus dikembangkan. Bisa jadi lupus universe nanti, remaja ikonik 90 an yang penggemarnya masih ada terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kita sama2 'remaja' 90an deh heheheh

      Hapus
  5. Wah keren banget, saya suka kalau baca resensi buku. Jadi, bisa termotivasi membaca buku dan lebih semangat. Beneran nih seru walau udah lama terbitnya, mbak? aku kepoin deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau buku karya Hilman (Alm) pasti jaminan mutu

      Hapus
  6. Daku belum baca bukunya kak, tapi dari resensi ini, meski bukunya terbit udah lama, tetapi makna dan keseruannya akan terus bergema buat para pembaca dan penggemarnya.

    BalasHapus
  7. aku dulu nemu bukunya lupus di rak buku kakakku.. pas masih sd padahal. kocak sih ceritanya. kerjaannya bikin stiker ini sekarang juga masih banyak digeluti ya mbak, bahkan aku lihat yg jualan stiker di etsy itu bisa laris manis lho..

    BalasHapus
  8. kalau generasi 90-an pastinya tahu dong ya sama lupus dan geng-nyaa. aku juga waktu sma baca serial lupus ini walau nggak terlalu ingat ceritanya tapi pasti ingat sama karakter novelnya

    BalasHapus
  9. Aku juga rajin banget baca Lupus wkwkwk, jadi ketauan kan anak angkatan berapa nih. Cocok banget kalau lagi gabut, bete, butuh hiburan baca Lupus, kan belom ada drakor yang hits hehe

    BalasHapus
  10. Aku belum pernah baca lupus yg edisi baru sih mbak, bacanya yg masih cetakan jadul dulu. Minjemnya si perpus sekolah, nostalgia banget sih yaa

    BalasHapus
  11. Ya ampuun berasa nostalgia zamanku SMA nih mba hihi.. aku juga suka banget dlu pinjem novel Lupus di perpus wkwk

    BalasHapus
  12. saya suka nontonin Lupus yang versi ini ni bunda, seru filmnya banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari film ini

    BalasHapus
  13. saya tuh belum pernah baca lupus, mba. dulu waktu masih kecil cuma suka ikutan buat nonton aja sesekali hahah kayaknya perlu baca dulu ya biar tau referensi bacaan zaman itu

    BalasHapus
  14. Waaa Lupus, legend banget nih buku. Dulu suka baca juga kadang. Pinjam ke tempat peminjaman buku. Tiap pulang sekolah mampir buat cari buku pinjaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kak dulu jaman SD-SMA sering sewa buku juga.

      Hapus
  15. kenal lupus dari novel.. terus pas jadi film, diperanin sama (alm) ryan hidayat.. terus jadi sinetron, yang main gonta-ganti, antara lain Oka Sugawa (musim pertama dan kedua 1995-1996)
    Rico Karindra (musim ketiga 1996-1997)
    Tengku Firmansyah (musim keempat Trio Detektif 1997-1998), lalu lupus milenia yang diperankan Irgi.. #cmiiw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa Kak jadi penasan ama film dan sinteronnya, soalnya dulu cuma nonton yg pemerannya Irgi Fahrezi ama Attar Syach.

      Hapus
  16. Kak, aku sering dengar tapi belum pernah baca Lupus šŸ˜‚. Ini kan buku berseri ya? Tapi dia bisa dibaca sendirian atau nyambung terus ceritanya? Dan ini genrenya slice of life gitu ya, Kak?

    BalasHapus