Minggu, 11 Desember 2022

Anaknya Ujian dan Dipaksa Belajar Sampai Nangis?

 

Hola amigo, ada yang sibuk mendampingi anaknya sebelum ujian akhir semester? Saladin sudah mulai ujian mulai senin kemarin dan dia woles ajaa. Bundanya stress? Enggaak, biasa aja, wkwkkw. Yang penting dirayu biar mau belajar, terutama science.

Dia tuh suka belajar tapii khususon bahasa (inggris) dan matematika. Padahal butuh pelajaran yang lain juga kan. Nah ternyata banyak teman yang senasib karena mendampingi anaknya belajar sebelum UAS.

Mau UAS, Belajar apa Santai?

BTW tulisan ini terinspirasi dari status seorang kawan. Beliau bilang kalau apa salahnya mendampingi anak belajar dengan serius selama 2 minggu, dalam 6 bulan? Maksudnya kalau mau UAS ya bener-bener diperhatikan belajarnya, agar hasilnya maksimal.



Yaa daku setuju sih.  Tiap ibu ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya. Lagipula kalau anak berprestasi, orang tuanya juga bangga.

Namun daku enggak setuju kalau anak dipaksa belajar sampai dia stress, marah-marah, nangis. Gak Cuma sebelum UAS (eh sekarang namanya PAS – penilaian akhir semester) tetapi di-push untuk belajar setiap hari. Garap PR didampingi mamanya atau guru les. Pulang sekolah les ini-itu sampai anak puyeng sendiri.

Tipe Seloow

Kemudian pas buka-buka story di media sosial, ada ibu yang malah mengajak anaknya jalan-jalan dan makan-makan. Sebelum anak ujian semester diajak rileks dulu. Biar pikirannya enggak tegang? Maybe....

Kita enggak bisa nge-judge ya kalau ada situasi seperti ini. Bisa jadi anaknya sudah kecapekan belajar lalu diajak jalan-jalan biar dia happy. Saat ujian pun jadi lancar.

Jadi intinya apa nih? Ya kalau anak mau ujian atau ulangan, boleh lah didampingin, atau dicarikan guru les. Dibelikan ensiklopedia dan dibacakan tiap malam.

Pemaksaan Terhadap Anak

Namun alangkah sedihnya jika anak dipaksa belajar. Disuruh menghafal perkalian sampai pusing. Dia tidak mengerti karena sang ibu hanya menyuruh, bukannya mendampingi dengan sabar.

Keadaan psikis anak sangat berpengaruh terhadap pelajaran. Bagaimana dia bisa mengerti dan ujian dengan lancar kalau belajarnya sambil dipelototin, dibentak, bahkan dicubit? Memang benar, anak wajib mempelajari buku-buku, tetapi jangan dipaksa.

Jangan disuruh les terus sampai tiap hari, sampai malam, sampai capek dan tertekan karena sebenarnya ia tidak suka les dan lebih suka main lego. Beneran lho dulu pernah ada yang curhat sampai nangis dan teriak-teriak karena dipaksa belajar terus oleh sang mama.

Apa yang terjadi jika anak dipaksa belajar, baik tiap hari atau sebelum ujian? Dia bisa benci sekolah. Benci pelajaran. Padahal ilmu sangat penting bagi masa depannya.

Peluk erat anak-anak sesayang-sayangnya. Ajarkan mereka untuk belajar tetapi jangan ditekan. Kalau diikutkan les, pastikan ia memang benar-benar menyukainya. Saat sebelum ujian, ditemani belajar tanpa bentakan atau cubitan. Kalau hasilnya belum memuaskan? Sabaar, jangan marah dulu. Masih bisa diperbaiki.

Mengasuh dan menemani anak belajar memang butuh kesabaran tingkat tinggi. Kalau anak-anak dipaksa, bisa-bisa ia trauma, sedih deh.

Kalau anak-anak di rumah gimana nih, sebelum ujian woles aja atau latihan terus?

 

2 komentar:

  1. Aku cendrung woles mba. Krn kalo dipaksa, bukan cuma si anak yg stress, aku juga stress. Aku tipe yg cepet kalo ngajarin orang, dan suka emosi kalo orang yg diajar lambat. Ujung2nya jadi marah. Ga bgaus utk ku, juga ga bagus buat si anak. Jadi kdg kalo udh mendekati ujian, udahlaaah aku suruh papinya yg ngawasin. Biar sama2 tenang.

    BalasHapus
  2. Iyaa Kak mending diajarin orang lain juga kalau aku misalnya guru les.

    BalasHapus