Senin, 17 Oktober 2022

Dinginnya Kota Malang dan Tekad untuk Terus Maju

 

Tiap pagi daku berjuang untuk bangun tepat waktu dan bersiap-siap, lalu membangunkan Saladin agar tidak terlambat ke sekolah. Kulirik HP, menunjukkan suhu pagi ini hanya 18 derajat celcius! Bahkan pernah suhunya hanya 14 hingga 17 derajat celcius, sampai gigiku gemletuk menahan dingin.

Kota Malang memang dikenal sejuk dan hal ini sangat kusyukuri. Pertama, enggak usah pasang AC huaaakakak  karena sudah dingin alami. Kedua, Saladin enggak mudah kena biang keringat atau penyakit kulit lainnya.

Minusnya....

Kalau dingin banget jadi MAGER! Alamak! Rasanya pengen deh seharian di kasur, sambil minum susu coklat hangat, makanan pesan dari layanan delivery order, selimutan berjam-jam sambil baca novel. Bisa? Tidak mungkin dong! Saladin siapa yang urus, xixixi.



Sumber foto: Unsplash

Ketika dingin bagiku adalah sebuah berkah sekaligus ujian, apakah aku malas-malasan atau malah bergerak aktif untuk melawan suhu udara yang mengigit? Memang benar, enak sekali kalau bergelung dalam selimut, menikmati hawa sejuk yang membelai telinga.

Namun kalau begini juga banyak ruginya karena seharusnya daku bisa lebih produktif, menulis di laptop, memasak resep-resep baru, atau melakukan kegiatan lain. Pagi, siang, malam, waktu cepat berlalu. Daripada tiduran, bukankah lebih baik menulis dan menambah jam terbang?

Daku bertekad untuk terus maju dan produktif, di jam berapapun, di suhu berapapun. Manusia punya kemampuan beradaptasi dan kalau dingin bisa pakai jaket, selimut, lanjut nulis. Dingin bukan alasan untuk tidur seharian dan kehilangan banyak waktu, dan kawan-kawan ingat quote yang ini kan?

Waktu itu gratis tapi gak bisa dibeli.

Terima kasih dinginnya kota Malang, darimu aku belajar untuk jadi lebih baik.

10 komentar:

  1. Wah kalau sampai 18 derajat ya emang dingin banget :) aku masih belum berkesempatan main ke Jatim dan mengunjungi Malang. Ada banyak sekali teman blogger yang kukenal dan tinggal di sini. Pingin jumpa juga setelah sekian lama hanya kenal dan saling sapa di sosmed.

    Walau, pas baca ini terbersit sedih juga akibat tragedi yang terjadi 1 Oktober lalu. Dan pas pula, semalam aku liat video banjir di Malang yang lumayan parah. Semoga mbak dan semua temen-temen di Malang sehat amiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Banjirnya di Kabupaten Malang, Kak. Cukup jauh dari sini, kalau naik motor butuh waktu sekitar 1 jam.

      Semoga suatu sat bisa traveling ke Jatim yaa.

      Hapus
  2. Aku pernah tinggal bersama budeku di kawasan Kebon Agung selama hampir sebulan. Aku paham banget betapa dinginnya kota Malang itu, dan aku setuju dinginnya ini risiko tinggi buat ngajak mager.

    Mana di tahun itu sinyal internet belum banyak yang 3G, sehingga untuk bisa produktif itu aku harus cari warnet. Padahal warnetnya sendiri belum buka pagi-pagi. Aku sebal sekali membayangkan saat otakku sudah mulai banyak ide jam 7 pagi, ternyata penjaga warnetnya baru mau buka jam 9.

    Malang oh Malang.

    BalasHapus
  3. Aku suka deh freshnya kota Malang. Pengalaman ke sana sewaktu Merapi meletus tahun 2010 (maygad udah long time ago banget!). Saya sekeluarga ngungsi ke Malang, ke tempat Tante, malam-malam pas lahar Merapi lagi turun itu. Inget banget gimana sumuknya waktu itu.

    Sampe Malang rasanya cess adeemm. Sekarang saya tinggal di Sukabumi yang suhunya juga rata-rata 20-25 di siang hari, kalau malam bisa 16-17 dercel juga. Hoho. Betah sih saya tinggal di daerah adem gini, giliran ke Jogja atau Jakarta baru nyampe udah pengen mandi rasanya 😅

    BalasHapus
  4. Ni kota Malang apa kanupaten Malang mbak? Menurutku kota Malang idh mulai sumuk si tp emang kalo pagi masih adem si. Bener bgt udara dingin jd bikin mager ya. Semangat.mbak

    BalasHapus
  5. enak ya tinggal di daerah dingin... ketimbang di Jakarta yang puanasssss... di jakarta bisa mandi 2 kali, di malang bisa mandi 2 hari sekali kali ya soale dingin hehehe

    BalasHapus
  6. Dulu aku selalu kedinginan dan mager kalau lagi di Malang
    Apalagi buat bangun untuk shalat subuh
    Duh perjuangan banget melawan hawa dingin malang
    Tapi entah kenapa akhir akhir ini aku merasa Malang nggak sedingin dulu
    Hmm
    Apa mungkin sekarang aku klo ke malang cuma main di sekitaran kota ya, jadi nggak seberapa dingin gitu

    BalasHapus
  7. Kebayang dinginnya ya. Makan Indomie pedas kayanya cocok. Makan pedas bisa buat darah di otak lancar, he2

    BalasHapus
  8. Sensasi tinggal di Malang ini kurang lebih sama ketika aku pertama kali pindah Bandung yaa..
    Di saat semua anak SD berangkat sekolah pagi dan mereka mandi di luar (karena di kampung, anak-anak masih terlihat mandi dengan santainya di depan rumah) plus keramas, aku sampai bergidik, geleng-geleng.

    Kalau gak inget karena pencitraan (newlyweds) hahha, aku paling malas beranjak dari kasur buat pergi belanja di Ibu sayur depan gang. Beneran mager semager magernya...

    BalasHapus
  9. Satu-satunya kenangan tentang dinginnya kota Malang, saya alami puluhan tahun lalu. Tepatnya tahun '96an.
    Kenangan yg jg menyeret satu kesan lainnya, kuliner Malang yg serba manis. Lumayan bikin shock untuk lidah Lombok saya yg penyuka pedas.
    Duh, kapan lagi ya main ulang ke Malang.

    BalasHapus