Minggu, 22 Januari 2023

Anak Rapotan, Fokus pada Nilai Baik atau Jelek?

Late post karena rapotan sudah 2 minggu lalu.

Siapa yang sudah nerima rapor? Di sekolah Saladin unik karena liburan dulu baru rapotan, jadi baru Januari nerima laporan perkembangan Saladin dari bu gurunya.

Flashback ke masa lalu ketika daku masih SD, tiap rapotan mesti deg-degan karena takut ada nilai merah alias jelek. Kalau sekarang istilahnya tidak memenuhi KKM (lupa kepanjangannya, nilai standar minimal 75 gituu).


 

Bagaimana dengan nilai anak sendiri? Apalagi Saladin sudah kelas 4 SD dan serius banget pelajarannya. BTW dia belajar di sekolah alam ya jadi kurikulumnya berbeda. Bukan K-13 atau yang lain tapi PIESQ (physical, intelligence, emotional, spiritual quotient).

Nilai Baik Alhamdulillah

Daku datang sedikit terlambat dan (memang disengaja) agar langsung dapat rapornya. Kan biasanya ada wejangan dari kepsek selama 30-60 menit.

Begitu dibuka langsung lihat nilai terbagus: ENGLISH, dapat 95 Alhamdulillah. Dikasih juga hasil UAS kemarin dan dia dapat 95. Ada jawaban yang disalahkan karena pertama: ditanya “what’s your favorit colour? Eh dia jawab ALL wkwkw. Disalahin karena suruh nyebut 1 warna saja. 


 

Ni bocah sejak balita emang ngecepret englishnya wkwkwk. BTW daku dulu guru English (di playgroup) dan emang basic-nya dari English literature. Gak malu-maluin lahh dapat 95, dan dia juga hobi ngajarin bahasa inggris ke teman-temannya.

Nilai tertinggi juga didapat dari pelajaran mathematic (dapat 95) syukur Alhamdulillah karena bundanya gak terlalu bisa sih wkwwk. Namun Saladin sejak TK emang suka banget nonton channel NUMBERBLOCK di Youtube. Daku rekomendasikan soalnya bagus buat anak-anak mengenal angka dan matematika.

Nilai Jelek? Hmmmm….

Kebiasaanku setelah lihat nilai bagus adalah mencari yang terjelek daaan yang paling kecil nilainya adalah bahasa Jawa. Saladin persis sama kayak bundanya, bisa bahasa Inggris tetapi gak bisa bahasa Jawa. Nilai lain seperti sains, sosial, dll standar aja 75.

Setelah ada nilai jelek, bu kepsek kasih pesan: tolong anak-anak jangan dimarahi ya bunda. Yaa gimana, nilai UAS-nya ada yang tidak memuaskan. 


 

Untung sudah tidak ada system ranking dan Alhamdulillah emang di sekolahnya kelas kecil (hanya 4 anak) jadi bunda guru benar-benar focus pada muridnya. Bayangin kalau ada system ranking dan anak dapat nilai buncit dan enggak diajak maju di depan kelas untuk menerima ucapan selamat, betapa sedih dan malunya.

Fokus pada Kelebihan. Bukan Kelemahan

Jadi, karena kelebihan Saladin adalah English and mathematic, focus pada 2 pelajaran tersebut. Beberapa bulan lalu malah Saladin’sarapan’nya 15 soal matematika (perkalian) dan kudu cari variasi lagi nih buat belajar matematika, apalagi pecahan.

Kalau nilai jelek gimana? Ya diperbaiki pelan-pelan. Bukan dengan cara manggil guru les (karena Saladin lebih suka diajar bundanya sendiri atau belajar mandiri). Namun cari metode yang pas untuk belajar.


 

Misalnya nih Saladin ogah belajar sains karena ngeri lihat gambar bagian dalam telinga, kodok, dll. Ya cari materi yang tidak ada gambarnya lalu latihan soal (biasanya di majalah anak-anak juga ada).

Yang penting anak disemangati untuk belajar semua pelajaran dan jadi PR bundanya untuk carikan materi pembelajaran anak kelas 4 SD dalam bahasa inggris, wkwkwk. Ini cerita rapotan anakku, bagaimana dengan rapor anakmu?

10 komentar:

  1. Alhamdulillah sekarang sudah banyak sekolah yang tidak menerapkan sistim ranking ini yaa. Walau sekolah anakku masih menerapkan sistim ranking, sejujurnya saya lebih suka yang tanpa ranking biar anak-anak bisa belajar dengan enjoy tanpa perlu merasa tertekan

    BalasHapus
  2. Saya juga mau cari sekolah anak yang nggak ada sistem ranking, biar nggak jadi beban buat anak. Pengalaman dulu sekolah waktu masuk ranking 10 besar suka dianggap eksklusif "Si Pintar" dan waktu nggak masuk daftar 10 besar jadi dianggap kurang pintar.

    Memang harus fokus sama kelebihan anak ya, tapi suka gemes juga pasti kalau lihat ada nilai yang kurang. Ya harapannya bisa diperbaiki lagi ke depannya, tapi bisa dibilang dengan cara yang baik-baik nggak perlu emosi. Pengalaman juga dulu saya nggak pernah dimarahin dan didrill biarpun nilainya dianggap kurang sama orang tua. Hanya diberi pengarahan supaya bisa do better next semesternya

    BalasHapus
  3. Aku dulu ngerasa bego banget di pelajaran bahasa Inggris. Dan, ke banyak orang terutama ponakan dan sepupu aku tekankan untuk dikuasai sebab di zaman mereka ada banyak kesempatan jika bisa berbahasa Inggris. Beruntung Saladin ada mamanya yang bisa ngajarin langsung di rumah. Dijamin ke depan akan makin casciscus bahasa Inggrisnya :)

    BalasHapus
  4. Wah selamat ya Saladin..hasil belajar nya sudah keluar ya.. semoga menyemangatinya utk makin giat belajar semua mapel tidak hanya yg disukainya saja..hehe.. Oya saya setuju bhw kita harus berfokus PD kelebihan anak sambil memperbaiki yg kurang2.. trmksh sharingnya mba..

    BalasHapus
  5. Untuk saat ini, saya belum punya anak. Namun apabila harus melihat kembali ke masa pengalaman pribadi saya dulu di kala masih jaman sekolah, masa-masa pengambilan rapot dulu bisa dibilang masa penuh kekhawatiran.

    Ketika SD sampai SMP, saya termasuk kategori anak yang kurang terlalu pandai, jadi ketika penarikan rapot selalu khawatir mau naik kelas atau tidak. Namun semenjak SMA, entah kenapa nilai-nilai saya selalu stabil dan malah rutin masuk 5 besar tiap semester, puncaknya ketika semester akhir di kelas 2 SMA, saya mendapatkan peringkat 3 di kelas. Hal ini kemudian berlanjut sampai lulus. Alhamdulillah ya masa-masa itu sudah terlewati

    BalasHapus
  6. Itu kelas kecil 4 mksdnya sekelas 4 anak kah mbak? Keren Mas saladin nilainy bagus2. Dulu kelas 4 tuh baru kelas pertama bhs inggris jd hafaln mulu bnyknya nih.

    BalasHapus
  7. Nah itu dia kadang kalau ada nilai jelek dari pelajaran yang dihadapi tinggal melihat kelebihan dia dimana dan apa yang ia sukai dari pelajaran itu. Namun tentu yang jelek dibiarkan terus menerus, tetap harus dihadapi tapi tidak meninggalkan apa yang ia sukai. Supaya yang jelek bisa lebih baik dan yang bagus bisa lebih bagus lagi.

    BalasHapus
  8. Waktu rapor ku jelek, ortuku sih melihat apa yang terjadi kenapa bisa nilainya rendah. Dibantu dicarikan solusinya dan ya lumayan deh bisa meningkat di semester depan

    BalasHapus
  9. MashaAllah~
    Barakallahu fiikum, Saladin dan Bunda.

    Memang baiknya tidak ada sistem ranking ya.. Dengan penilaian berupa angka ini aja bukan patokan sepenuhnya, hanya mengukur dengan sesuatu yang bisa menunjukkan hasil.
    Kalau mau disadari, in syaa Allah anak-anak sekarang adalah generasi yang kritis.

    BalasHapus