Selasa, 25 Juni 2024

Cerita Rapotan Saladin dan Pengalaman Jadi Figuran

 Rapotan! Enggak kerasa sudah akhir semester dan Saladin naik kelas 6. Huaa, waktu cepat sekali berlalu. Rasanya baru saja dia masuk SD eh tahu-tahu mau lulus aja. Yaa gimana lagi, pas pandemi kan belajar di rumah selama hampir 2 tahun jadi masa SD kepotong.


Balik ke cerita rapotan. Sabtu lalu aku, Saladin, dan ayahnya datang ke sekolah jam 9 pagi. Alhamdulillah acara baru saja dimulai. Namun baru saja sampai eh Saladin ngambek! Soalnya dia ingin main drama seperti teman-temannya tapi kok gak dikasih kostum?



Laah padahal seminggu lalu Bunda guru sudah ngabarin lewat WA kalau Saladin dapat peran di drama serigala dan biri-biri, jadi pohon. Tapi dia nolak. Katanya malu. Namun malah berubah pikiran di saat teman-temannya mau naik panggung. Bagaimana ini?


Menjadi Figuran


Alhamdulillah akhirnya dapat jalan tengahnya. Saladin boleh ikut naik panggung pas main drama tapi jadi figuran. Dia juga mau walau tidak pakai kostum.




Lho kok ada dramanya? Karena kemarin itu rapotan sekaligus wisuda anak kelas 6. Jadi ada pentas seninya. Ada murid yang menari, menampilkan eksperimen sains, dll.


Kembali ke drama. Kalian pasti sudah hafal cerita serigala dan biri-biri kan? Ada penggembala biri-biri yang pura-pura diserang serigala. Lalu ketika ditolong pak tani dan warga desa dia malah ngakak karena bohong. Akhirnya saat serigala datang beneran, tidak ada yang menolongnya.




Nah Saladin kan jadi pohon jadi kudunya dia diam saja. Tapi anak ini susah diam. Pas ada biri-biri eh temannya yang berperan jadi biri-biri, dia ikutan ketawa. Lalu saat serigala menyerang eh dia heboh sendiri lalu memegang serigala agar tidak jadi menculik biri-biri. Penonton jadi ngakak semua, wkwkwk. Kacau deh!


Alhamdulillah ya Saladin punya bunda guru yang sabar. Beliau tidak marah, malah ketawa melihat aksinya. Pun bunda kepala sekolah juga ikut ketawa. Saladin memang belum bisa membedakan antara mana drama dan mana yang beneran.


Menerima Rapor


Setelah pentas seni, saatnya pembagian rapor. Alhamdulillah dapat giliran pertama. Bunda Maya (nama bunda gurunya Saladin) memberi rapor sambil cerita. Aku cek nilai-nilainya, Alhamdulillah memuaskan. Banyak yang di atas KKM.




Kembali ke cerita by bunda guru. Sebenernya pas rapotan itu aku lebih fokus ke tingkah-laku Saladin. Walau ini sekolah alam bukan berarti dia jadi terlalu bebas kayak Tarzan, auooo.


Alhamdulillah perkembangan Saladin di semester ini cukup baik. Pertama, dia udah tidak pernah ketiduran di kelas. Kedua, dia mau ikut pelajaran dan ujian di dalam kelas. Dia juga relatif nurut ke guru-guru dan mulai jarang rewel.


Kalau dulu wahh jangan ditanya. Ni bocah hobi tidur. Bangun-bangun udah jam istirahat. Alhamdulillah gurunya sabar bangeeet.




Sabarnya itu, kalau Saladin tidak mau masuk kelas ya belajarnya di luar kelas. Memang di sekolah tidak ada guru shadow tapi bunda gurunya mau ngajar di sekolah secara privat. Saladin lebih nyaman seperti ini.


Keputusanku untuk menyekolahkan Saladin di SD alam sudah tepat. Dia jadi lebih berkembang, lebih sabar, dan mau bergaul. Kalau dulu mah cuek beibeh, ampuun dah.

  Saladin dan Bunda Wanda (kepala sekolah)



Selesai rapotan hatiku lega sekali. Alhamdulillah Saladin yang dulu di sekolah ngambekan, suka moody, cuek, sekarang jadi tertib dan jauh lebih baik. Semua berkat didikan dan kasih sayang para bunda guru dan bunda kepala sekolah. Terima kasih. 



8 komentar:

  1. wah selamat Saladin sudah kelas 6. nggak terasa ya anak-anak kita semakin besar padahal kayaknya baru kemarin anaknya bayi dan bikin kita begadang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, cepet bener dan dia udah mau SMP😁

      Hapus
  2. Selamat ya Saladin, hampir semua orangtua deg-degan saat pembagian rapor. Senang bacanya.

    BalasHapus
  3. Selamat Saladin sudah naik ke kelas 6. Saya jadi penasaran dengan SD Alamnya nih. Sepertinya menarik dan bagus untuk ponakanku. Kurikulumnya seperti apa ya SD ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. PIESQ: physical, intelligence, emotional, spiritual quotient

      Hapus
  4. MashaAllaa~
    Mas Saladin hebat.

    Mamah dan Ibu gurunya pun mashaAllaa yaa.. Jadi ikutan senang kalau melihat anak-anak bisa berinteraksi dengan baik dan kayanyaaa.. Saladin ini happy virus banget di kelasnya yaa.. Jadi temen-temennya pada bahagiaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dikasih titipan anak yang wow spesial pake telorr😆

      Hapus