Jumat, 02 Februari 2024

Mengapa Anakku Mudah Marah?

 Beberapa hari ini pusing banget ngadepin Saladin. Dikit-dikit marah. Telat makan bentar aja emosi. Daku pun mencari apa saja penyebab marah pada anak, daripada berabe.



Untung ya marahnya hanya manyun, kadang sih teriak-teriak. Kalau dulu (waktu masih balita) Saladin seram banget. Dia saat marah bisa gulung-gulung lalu membenturkan kepalanya ke lantai. Atau naik lemari lalu menjatuhkan semua buku di dalamnya.


Tenang dulu, tarik nafas. Menurut pengalamanku, ini berapa alasan mengapa anak jadi marah.


1. Cari Perhatian

Beberapa hari ini, ayahnya Saladin sedang dinas luar. Bisa jadi dia caper lalu manyun dan marah-marah. Saladin gak suka bundanya sibuk sendiri (dan dia gak bisa main dengan ayahnya), jadilah emosi negatifnya keluar.



Baca: Saat anak marah apa ibu juga boleh marah?

2. Lapar

Sebagai anak introvert (dan pendiam) Saladin pernah punya problem untuk mengemukakan isi hatinya. Jadi saat lapar dia bukannya ambil piring, malah marah gak jelas.



Nah, ini tugasku untuk mengetahui apa dia caper atau lapar. Jadi emang kudu ditawarin, apa mau makan nasi goreng atau pasta kesukaannya.


3. Kecapekan

Penyebab marah pada anak-anak yang berikutnya adalah capeeeeek. Walau sekolah hanya sampai siang (jam 12) tapi Saladin lelah juga. Dia belajar di sekolah alam yang kegiatannya banyak memerlukan ketangguhan fisik, jadi siangnya capek bo!




4. Ngantuk

Nah kalau sudah capek atau kelaparan, atau kombinasi dari keduanya, biasanya ngantuk. Jadilah Saladin gampang emosi.


5. Sakit

Daku benar-benar kudu melatih Saladin agar mengkomunikasikan kebutuhannya dan bilang maunya apa, keadaannya gimana, dll. Jangan sampai dia demam atau sakit yang lain lalu diam aja. Atau kesakitan dan mengekspresikan dengan marah-marah.


6. Kurang Merasa Dicintai

Ini yang paling gawat. Jangan sampai anak memiliki tangki cinta yang kurang diisi. Jadi, anak emang kudu sering dipeluk, dicium, disayangi, agar tangki cintanya penuh dan ia tidak mudah marah.


Nah, gimana, sudahkan memahami apa saja penyebab marah pada anak-anak? Yuk latih anak agar lebih komunikatif, jadi ia bisa bilang perasaannya tanpa harus marah berlebihan. Beri perasaan aman, nyaman, dan dicintai, agar tangki cintanya penuh kembali.

25 komentar:

  1. Emang syuliiiit ya bu jadi orang tua tuh. Kadang di satu sisi kita masih punya banyak hal yang ingin dikejar, tapi di sisi lain anak kita juga butuh kasih sayang 100% dari kita. Jadi ya intinya kalo menurutku, sebagai orang tua harus dilapangkan sabarnya, diatur emosinya. Jangan dikit-dikit damprat anak, melainkan harus banyak belajar dan mengerti kemauan anak tuh apa.

    BalasHapus
  2. Memang tugas ibu itu hrs serba bisa ya mbaaa πŸ˜„. Termasuk memahami perasaan anak yg pasti beda2. Ada yg ekspresif, tp ada juga yg tertutup kayak saladin. Kalo ga bisa pahamin mereka, pasti ujung2nya sama2 emosi. Yg ada ribuuut.

    Saluuut mba vina juga sabaar bangeet handle anak. Aku pribadi tipe ga sabaran. Tapi untungnya anak2ku memamg ekspresif. Krn di awal aku udh kasih tahu, aku tipe yg ga suka kode2an, ga suka kalo mereka marah tp ga ksh tau kenapa. Makanya mereka yg lebih nunjukin prasaannya πŸ˜„. Jadi sama2 enak lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kak, kudu pinter2 memahami maunya anak dan berkomunikasi dengan baik.

      Hapus
  3. dengan mengetahui dan memahami penyebab anak marah pasti kita akan dengan tepat mengatasinya. Pendakatan dengan anak emang kudu tepat supaya perlakuannya juga tepat ya. Bonding juga semakin kuat

    BalasHapus
  4. Semoga komunikasi antara ibu dan anak bisa tetap terjaga ya. Semoga tidak terjadi kesalahpahaman yang berkepanjangan dan bisa bikin ibu sama anak jadi sama2 kesel.

    BalasHapus
  5. Itulah mengapa seorang ibu mendapatkan julukan MOM yang merupakan kepanjangan dari Master of Multitasking. Emang seluar biasa itu perjuangannya. Jujur sangat menantang dan tidak mudah memahami penyebab anak marah, apalagi si anak tidak bercerita disini mesti aktifin radar peka πŸ˜† Thank you artikelnya sangat oke dan bisa aku cek ke keponakan ku pas dia marah. Minggu lalu dia sempet marah-marah, aku nebaknya dia lagi caper aja..
    Semangat mba dalam membersamai Saladin πŸ₯°πŸ˜‡

    BalasHapus
  6. kadang anak tuh mengalami HANGRY jadi hang lantaran hungry πŸ˜πŸ’―πŸ€“

    yahh beginilah asiknyaaaaa jadi ortu.
    kudu piawai main tebak emosi bocah πŸ€“

    BalasHapus
  7. Kadang itu anah marah-marah karena sebetulnya badan lelah tapi ngga tau gimana mengkomunikasikannya. Badan butuh istirahat tapi pikiran maunya main...
    Nah ini nih yang jadi tantangan buat mengingatkan Anak bahwa ada hak tubuh yang harus dipenuhi...

    BalasHapus
  8. Paling nyesek yg terakhir seh, kurang merasa dicintai, memang PR banget untuk bisa merasakan si kecil nyaman ya. Semoga kita terus diberi Hikmat untuk memahami kebutuhan penerus supaya kelak kehidupan lebih baik dengan mereka.

    BalasHapus
  9. Mungkin itulah sebabnya, Nabi Sallalahu 'alaihiwassalam mengingatkan kita untuk peduli kepada ibu tiga kali dibanding kepada ayah yg hanya satu kali, karena ibu.memang kerjanya luar biasa. Semangat membersamai Salasin, anak yg luar biasa juga. Semoga menjadi anak salih. Amin.

    BalasHapus
  10. Poin satu anakku banget. Sering dia cari perhatian pas aku fokus sama hal lain terutama di depan laptop. Kalau kelamaan dianggurin auto ngamuk dan rewel. Endingnya nangis dan emaknya kudu fokus ke dia lagi hhmmm

    BalasHapus
  11. Pengenalan emosi pada anak ini bagaikan benang yang kudu diurai satu per-satu agar gak salah dalam memahami serta menyalurkannya.

    Alhamdulillah, orangtua yang dekat dengan anak pasti paham apa yang menjadi penyebab anak menjadi mudah emosi dan bisa segera diselesaikan dengan cara yang damai untuk semua.

    BalasHapus
  12. Tugas ortu ya untuk mengetahui apa penyebab anak rewel dan uring-uringan bahkan karena masalah sepele, untung Bunda Saladin punya bakat detektif jadi paham apa penyebab Saladin marah ya

    BalasHapus
  13. Banyak alasan kenapa anak menjadi marah ya.Mulai dari sakit ,capek sampai dengan lapar ,dan memang harus ada komunikasi yang baik antara orang tua dan anak supaya semuanya menjadi lebih lancar, tidak hanya emosi belaka

    BalasHapus
  14. Betul banget mba, keponakan saya marah-marah itu karena alasan yang mba sebutkan di atas, kecapean, lapar, mengantuk, atau cari perhatian, dan lainnya, jadi kita sebagai ornag tua wajib banget paham soal ini ya bun, terima kasih ilmu parentingnya yang sangat bermanfaat bunda

    BalasHapus
  15. Setuju banget dengan tulisannya. Saat anak gampang marah, pasti ada apa-apa ya. Jangankan anak-anak, kita aja kalo ada yang gak sesuai harapan, pasti marah. Bedanya, anak-anak langsung bisa berekspresi. Masih harus belajar nih ngadepin anak yang marah. Anak-anak ini memang bikin orang tua belajar terus menerus gak ada lulusnya ya. Semoga kita semua bisa jadi orang tua yang selalu bisa ngertiin anak-anak kita.

    BalasHapus
  16. Terima kasih bun selalu sharing soal parenting, bermanfaat banget buat saya, jadi tahu juga cara menghandle anak-anak salah satunya ketika mereka marah, kalau di rumah seringnya anak-anak nangis itu kalau cari perhatian dan bertengkar dengan saudaranya

    BalasHapus
  17. bener ini.. kita harus lebih peka terhadap kebutuhan anak sehingga bisa mengatasinya dengan tepat. dari kebutuhan fisik sampai kebutuhan emosi dan bahasa cintanya.

    BalasHapus
  18. Emang suka tebak-tebak buah manggis kalau sama anak ya, Mba. Tapi biasanya dia marah karena ada kebutuhan yang nggak terpenuhi, seperti yang dijelaskan tadi ya ntah lapar, ngantuk, kecapekan. Kadang sudah capek disuruh istirahat pun nggak mau, tapi jadinya cranky sendiri. Serba salah juga ya..

    BalasHapus
  19. Kalau anak sudah melakukan tindakan meluapkan emosinya secara nggak jelas alias tantrum gini emang wajib ditemeni ya Mbak. Ditanyain aja dulu apa yang sedang dirasakan? lapar kah, capek kah? lagi kecewa atau emang lagi ada masalah sama temen atau sekolahnya. Semangat terus jadi orang tua ya Mbak

    BalasHapus
  20. Namanya anak-anak ya. Rasanya apapun yang membuatnya tidak nyaman akan membuatnya marah. Untuk mengekspresikan ketidaknyamanannya. Cuma memang orang tua harus mendampingi ya. Untuk memberikan pengarahan yang lebih baik.

    BalasHapus
  21. Perkembangan emosional anak sii.. ka Avi.
    Aku baca-baca beberapa literatur, katanya anak usia jelang remaja memang hormonnya naik turun, bikin mood swing and need some time to be alone. Saladin kelas 5 kan yaa..?

    BalasHapus
  22. Kalau adikku suka marah/nada tinggi, kalau diganggu ketika main game. Heran kadang, orang tua saja bisa dibentak. Jadi ortu memang butuh kesabaran extra luar biasa menghadapi pola dan tingkah laku anak, sembari tetap diberi pengertian.

    BalasHapus
  23. Dunia serasa jadi abu-abu ya kalau anak tersayang sedang marah-marah begitu. Mau ngapa-ngapain, serba ndak mood.
    Semoga adik Saladin jarang-jarang deh kumat marah-marahnya.
    Aamiin ya Allah

    BalasHapus